Melelahkan dan Menyenangkan: Secuil tentang Propesa UIN

Sore itu perkuliahan ditiadakan dan semua serentak menuju suatu tempat yang lumayan jauh, ada yang jalan kaki serta ada naik roda dua, setelah sampai di tujuan dan menunggu agak lama, barulah ada komando untuk berkumpul dari yang nampak kelihatan seperti senior, memberikan instruksi yang kurang bisa disimak dengan baik karena suasana ramai yang kurang kondusif mirip pasar ikan. Setelah break shalat ashar, barulah dibentuk barisan-barisan teratur. Itulah bagaimana suasana awal gladi resik pelaksanaan upacara pembukaan PROPESA (Program Pengenalan Studi dan Almamater) UIN Syarif Hidayatullah Jakarta tahun ajaran 2010 yang dilaksanakan Jum’at 01 oktober 2010. So, what’s next?
Cuaca kala itu mendung, bahkan sesekali gerimis dengan malu-malu berjatuhan, tetapi seiring berjalan waktu, maba (mahasiswa baru-red) yang berbaris nampak jenuh, ada yang duduk-duduk, ngobrol kanan-kiri, dengerin musik, dsb. Mungkin mereka merasa lelah dengan perkuliahan pada pagi harinya dan dilanjutkan dengan gladi resik upacara semacam itu.
Yang unik dari acara Propesa tahun ini adalah pelaksanaannya setelah perkuliahan selama 2 minggu, jadi esensi (cieee…bahasanye berat,esensi) Propesa itu sendiri nampak hilang, hal ini terlihat dari barisan-barisan yang terdiri dari kelas/jurusan yang sama, ga ada yang milih kenalan sama temen yang masih asing. Setelah maba dari fakultas lain lengkap, baru gladi dimulai.
Gladi upacara itu selesai pukul 17.30 WIB, lama banget, ya lama! Saya ga tau itu upacara ngapain aja, saya milih duduk sambil ngobrol aja. Setelah gladi, maba ga serta merta pulang, ada semacam briefing dengan kelompok. Sejurus kemudian, senior-senior nampak melambai-lambaikan nomor yang tercetak tebal pada kertas, nomor itu adalah nomor kelompok. Di tengah hiruk-pikuk manusia itu akhirnya melambai-lambai nomor 24, nomor kelompok saya.
Setelah berkumpul kurang lebih 25 orang dari berbagai jurusan dari Fakultas Ilmu Tarbiyah dan Keguruan (FITK), FYI (for your info), dalam barisan besar itu adalah barisan dari anak FITK aja dan selanjutnya saya sebut fakultas saya ini Tarbiyah aja ya :D. Kelompok 24 mungkin kelompok dengan maba cowok paling sedikit, yaitu cuma saya sama satu lagi dari pendidikan MTK. Fuih, untung aja senior pemandu kelompok 24 itu cewek semua (jumlah dua orang), cantik-cantik lagi (hehe…piss kak!) satu dari jurusan PGMI (Pendidikan Guru Madrasah Ibtidaiyah) dan satu lagi yang datengnya rada telat dari jurusan IPA Biologi, keduanya sama-sama semester 5 dan yang unik keduanya punya nama panggilan yang sama, yaitu kak *** (privacy saved.hehe), setelah instruksi ABCDE dari keduanya, ternyata ada barang bawaan tambahan yang mesti dibawa besoknya, what the??? Nyiapin atribut fakultas aja ampe ngebatin, ini ada lagi yang mendadak.zzz.
Ya sudahlah, ibarat pepatah, Nasir udah jadi tukang bubur, mau ga mau harus dibawa. Saya yang dari kampus ke rumah butuh waktu 1 jam 20 menit (kalo ga macet-macet amat) bakal nyampe rumah jam berapa tuh kalo nyiapin buat beli atribut ekstra? Akhirnya nitip aja deh ke temen buat bawa tambahan itu (sangat-picik.com) dan ga lupa si kakak-kakak yang cantik itu (kalo baca ini, jangan ge-er kak.hehe) ngasih tau kalo besok kumpul di depan fakultas jam 06.00 WIB, astaganaga!!! Bangun sama berangkat jam berapa tuh??? Yo wes, pulang juga akhirnya, sore menjelang maghrib gini udah pasti MACET!!! Jalan TB Simatupang yang menggelar aspalnya untuk saya lindas setiap berangkat ke kampus itu pasti bakal jadi “lahan parkir” mendadak, bakal matot, MACET TOTAL! Dari lampu merah Pondok Pinang, udah tercium tanda-tanda macet parah, sambung di lampu merah Lebak Bulus, lebih panjang dari sebelumnya dan yang ini nih, lampu merah simpang Ampera-Cilandak, macetnya bisa bikin diare sembuh, ketahan disini nyampe 30 menitan, lanjut lagi lampu merah Ragunan lanjut ke Cijantung-Cibubur-Gunung Putri, semua ditempuh dalam 2 jam 30menit. Sighh!!!! Nyampe rumah, langsung kandangin motor males nyucinya, mandi, shalat, siapin amunisi buat besok dan kasur jadi pelarian terakhir. Fuhh.
Kurang lebih jam setengah 5 berangkat ke Ciputat, dan Subhanallah, jalan Transyogi Cibubur-Cijantung-TB.Simatupang-Ciputat serasa milik saya sendiri (lebay detected!), sepi gan!, impian banget buat warga ibukota dah. :D. Nyampe kampus jam 6 kurang, langsung cari kakak-kakak yang cantik itu (arrgghhh…apa ini, ntar yang bersangkutan tambah ge-er lagi :D), setelah ketemu, baris, nunggu, akhirnya absen, diaraklah kami maba se-Tarbiyah menuju kampus 3 (gedung Fakultas Kedokteran dan Ilmu Kesehatan), tempat kemaren gladi. Kali ini rutenya beda, rasanya lebih jauh. Upacara dimulai jam 7an, sampe sana, waw, ternyata ada atribut fakultas lain yang bener-bener “niat” (baca: lebih ribet) dari Tarbiyah.
Upacara dimulai rada lambat! Panitia-panitia dari BEM semua fakultas coba mengalihkan kondisi dengan mengkomando yel-yel.zzz. Akhirnya dimulai juga. Hhmmm, dari kelas 1 SD ampe 3 SMK kayanya udah cukup buat berbagai jenis upacara, pagi itu males banget upacara. Di tengah upacara ada juga maba-maba yang berguguran (baca:pingsan) gara-gara kepanasan, karena cuaca pagi itu emang bagus banget buat jemur ikan asin.
Selesai jam 8an, langsung kami diarak kembali menuju kampus 1 (kampus utama) dan agenda hari itu adalah Propesa jurusan, kami digiring ke lantai 5, setelah kumpul, yel-yel, baru ada materi dari Ketua Jurusan (KaJur) pendidikan IPS (jurusan saya gitu loh) sama dari Sekretaris Jurusan (SekJur), pas materi bener-bener ngantuk, hoaaaamm, sesekali saya colong-colongan buat merem, tapi ga lama, kayanya panitia BEM-Jurusan rada ngerti, mereka bagi-bagi permen asem penangkal kantuk, lumayanlah, diemut sambil merem.wkwkwkwkwk
Abis materi, ada penampilan akustik, entah kenapa, gitaris yang pengiring yang nyanyi, keringetan kaya orang nahan boker, grogi kah? Entahlah.hehehe. Next, time for lunch!, dapet nasi ternyata, lumayanlah. Abis Ishoma (istirahat, shalat, makan) kami diarak lagi ke Auditorium Prof. Dr. Harun Nasution (nama auditoriumnya panjang bener), pas masuk, ada fakultas lain yang udah masuk duluan, kayanya wajar, fakultas lain massa-nya sedikit, masuknya cepet, lah kalo Tarbiyah ada 1000an maba, pantes aja mobilisasi rada lambat.
Agenda dalam ruang itu adalah demo Unit Kelompok Mahasiswa (UKM), jadi mirip demo ekskul-nya UIN lah.
Yang pertama tampil (kalo ga salah, rada lupa nih), adalah KMM RIAK (Kelompok Musik Mahasiswa Ruang Inspirasi Atas Kegelisahan), demonya??? Tentunya nge-band, skill-nya keren, cuma sayang tata suara ancur di ruangan itu.
Next, ada apa lagi ya?? Ngacak aja ya? OK. Ada demo dari UKM Resimen Mahasiswa (MENWA) ga tau visi misinya apa, lupa. :D. dan, yang menarik pas demo, MENWA malah joget poco-poco, alhasil anggotanya yang keker jadi berubah luwes kaya instruktur senam.
Lalu ada, dari UKM Foreigner Languager Association (FLAT), ini UKMnya yang demen bahasa asing, demonya??? Pada nari-nari pake kimono warna-warni dan pake OST Chibi Maruko Chan, aktraktif abis.
Next, tiba-tiba ada yang nyamperin drum, gedebak-gedebuk, eh.dia malah solo drum, UKM apa nih? Ternyata ini Lembaga Dakwah Kampus (LDK) wah, unik-unik, drumnya dipaduin sama nasyid, udah gitu dibentang spanduk gede bertuliskan ”SELAMAT DATANG SAUDARAKU!”. Keren!
Next, (inget, ini ngacak ya), ada dari Paduan Suara Mahasiswa.
Ada juga dari KOPMA (Koperasi Mahasiswa).
Lalu, ada dari UKM ARKADIA, ini buat yang demen petualangan di alam.
Then, ada UKM RANITA, ini buat lingkungan hidup.
Berikutnya, UKM Teater.
Lalu ada Federasi Olahraga Mahasiswa (FORSA) dengan beberapa divisi olahraganya, tapi yang paling keren adalah divisi pencak silat, demo dari silat aliran Tapak Suci bikin seruangan itu heboh, ya, jurus-jurusnya bikin jidat mengkerut keheranan. Top!!!
Dilanjut sama….,ah….banyak lagi, lupa gan. Sori-sori.hehehe
Hari pertamax (ya…ya…salah ketik, harusnya ”pertama”) Propesa kelar jam 5an, waktu bubar juga mesti briefing kelompok lagi, yah…apa mau dikata, kakak pemandu kelompok 24 yang …. (stop! jangan bilang kaya sebelum-sebelumnya, nanti dia tambah ge-er, fokus pada tema -,-!) memberikan instruksi bahwa ada lagi atribut tambahan, ooowww, what the??? Tapi apa boleh buat, mesti dibawa buat kakak-kakak itu, ga tega.hehehe
Hari kedua lagi-lagi mesti dateng jam 6, hari kedua itu agendanya Propesa Fakultas, ada pengenalan A to Z tentang Fakultas Tarbiyah dari para Pembantu Dekan (enak ya, jadi Dekan atau Rektor, pembantunya aja minimal bergelar Master.hehe), ada 3 Pudek (Pembantu Dekan) disitu dan tiga-tiganya ngasih materi plus satu lagi dari Kepala Bagian TU-nya, bener-bener bikin ngantuk serta dari bagian Perpustakaan FITK, yang rasanya udah pewe buat tidur.
Capek dengerin materi, ada perfomance dari Pojok Seni Tarbiyah (POSTAR) yang tak lain adalah wadah seni dari fakultas ini, ada band, karawitan, paduan suara juga ada tari saman. Menurut saya demo POSTAR paling keren yaitu dari divisi tari saman, haduh, itu harmonisasinya edan-edanan, ya, walaupun ada 1-2 penari yang miss gerakan, tapi secara keseluruhan bener-bener keren. Tepuk tangan meriah!!! Acara seni diseling dengan Ishoma, semua buka bekal makanan masing-masing dan ketika ishoma, yang mau saya garis bawahi adalah ketika si kakak pemandu berujar :
”Jadi mahasiswa jangan kupu-kupu (kuliah-pulang kuliah-pulang), juga jangan jadi kunang-kunang (kuliah-nangkring kuliah-nangkring), tapi jadilah kura-kura (kuliah-rapat kuliah-rapat).”
Hmmm, saya cuma ngangguk-ngangguk aja, hati mulai labil, ”Ikut organisasi/UKM apa ya nanti?” Itulah pertanyaan pada diri sendiri.
Terakhir, yang terkesan maksa, adalah adanya materi (lebih tepat adalah promosi) dari perusahaan asuransi, ngekk, udah cape duduk seharian, eh, ada kaya gini.
Acara ditutup dengan pemukulan gong dari Pudek III (yang juga acara memang dibuka dengan pukul gong, sama Pudek III juga), rada kacau sih pas penutupan plus sampahnya itu, kaya abis acara hajatan, saya liat kelompok 24 udah bubar dan si kakak pemandu kami nanyain kemana semua kelompok 24? Saya bilang semua bubar, padahal si kakak pengen minta maaf sama semua, yaudah saya sendiri jadi delegasi kelompok, sebenernya minta maafnya kurang tepat, lah, ga pernah buat salah, juga ga pernah marah-marahin kelompok, malah kelakar saya, si kakak terlalu cantik buat marah.wkwkwkwkwk (piss kak :D). Akhirnya saya bilang juga mewakili kelompok 24 buat minta maaf dan terakhir saya minta cinderamata sedikit, yakni foto bareng si kakak pemandu

–Uppss, foto mengandung hak cipta, ga bisa di upload”hehehe–

Overall, tentang Propesa 2010 ini, ga ada yang namanya perpoloncoan/senioritas, semua dilakukan dengan fun. Propesa ini melelahkan sekaligus banyak yang berkesan, termasuk pernyataan si kakak itu tadi yang bikin saya labil hingga sekarang. 😀

NB : Sebenernya udah lama acaranya dan baru sekarang di posting, semoga ga basi aja deh. Hoaammmm….

Iklan

2 pemikiran pada “Melelahkan dan Menyenangkan: Secuil tentang Propesa UIN

  1. wah hebat. saran saya sih, untuk semester satu dan dua lebih baik kuliah saja dulu. ikut ukm nanti setelah masuk semester tiga. pasti lebih mantapssss

Berikan Komentar...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s